Monday, April 23, 2018

Korea Utara mungkin senjata rahsia China

Politik dunia menyaksikan Kim Jong Un dan Xi Jin Ping telah 'berbaik' selepas hubungan mereka yang dikatakan dingin sebelum ini akibat daripada program nuklear yang dilakukan Korea Utara, dan juga desakan kuasa besar Amerika agar melakukan sekatan perdagangan terhadapnya dalam usaha menghentikan program tersebut.

Kim Jong Un buat pertama kalinya keluar dari negaranya bagi bertemu presiden China tersebut sejak kali terakhir beliau keluar negara iaitu pada tahun 2011. Pertemuan ini seolah-olah memberi sinar baru kepada Amerika Syarikat yang mungkin berasa tergugat dengan perkembangan terbaru program nuklear Korea Utara di rantau Asia ini. Walaubagaimanapun, pertemuan ini mungkin dianggap sebagai suatu muslihat dalam mengukuhkan lagi hubungan diplomatik dan mungkin juga ketenteraan di antara  2 negara tersebut.

Korea Utara dijangka tidak akan menghentikan program nuklearnya, sebaliknya ia melakukan sandiwara bagi mengaburi dan juga mengekang pengaruh kuasa Amerika di rantau Asia. Sejak keganasan yang menghantui Amerika pada November 9, 2001, Amerika telah dengan sewenang-wenangnya menjadikan tragedi tersebut sebagai penyebab untuknya menyerang Iraq bagi menghentikan senjata pemusnah besar-besaran yang didakwa kononnya dihasilkan oleh kerajaan Iraq. Selepas kerajaan Iraq berjaya ditewaskan dengan tertangkapnya Saddam Hussein, maka terbentuklah sebuah kerajaan boneka milik Amerika di Iraq. Dengan itu, mudahlah bagi Amerika untuk berurusniaga minyak dengan negara tersebut, tanpa perlu 'membayar dengan harga yang mahal' bagi mendapatkan sumber tersebut.

Menyedari tindakan Amerika yang sering menggunakan kekuatan ketenteraan yang dimilikinya bagi mendapatkan apa juga yang dihajatinya daripada negara-negara yang ada di dunia ini, Russia sejak dahulu lagi telah mengambil langkah awal dengan mengukuhkan kekuasaannya di rantau Asia, memandangkan Rusia juga memiliki kepentingan minyak di dunia. Sehingga kini, Amerika dilihat masih 'kuat' untuk memenangi apa jua operasi ketenteraan yang dilakukannya. Sebagai contoh, tindakan provokasi yang dilakukan oleh Amerika dengan 'merampas' hasil minyak dari kepulauan Spratly yang terletak di kawasan Laut China Selatan, jelas menunjukkan bahawa Amerika tidak hirau dengan apa jua usaha yang dilakukan China bagi mengekang aktiviti yang dilakukan oleh Amerika tersebut. Sambil menyifatkan bahawa pulau tersebut berada di perairan bebas antarabangsa, Amerika terus menerus mengambil hasil dari kepulauan tersebut sejak dahulu lagi. Ini menunjukkan bahawa China masih belum berupaya untuk 'bersaing' dengan kuasa besar tersebut bagi mempertahankan apa yang dianggap sebagai 'hasil' negara-negara di rantau Asia, iaitu hasil minyak di Kepulauan Spratly tersebut.

Walaupun perang dingin sudah berakhir, namun senario politik antarabangsa pada masa kini menampakkan ketidak seimbangan pengaruh kekuasaan di antara negara di blok barat dan juga timur. Amerika akan terus dengan kempen-kempen ketenteraan yang dijadikan serampang dua mata bagi merampas apa jua hasil yang ada di dunia. Manakala kuasa-kuasa besar di Timur seperti China, Russia dan 'anak emas' Korea Utara pula, akan sentiasa mencari jalan bagi mengekang kuasa Amerika di rantau Asia.

Jika ketidak seimbangan ini berterusan, dunia mungkin pada akhirnya terpaksa melalui sekali lagi perang yang dinamakan sebagai perang dunia ketiga, juga suatu peperangan yang dipercayai kebanyakan pengkaji Islam sebagai perang akhir zaman atau armageddon. Sudah pasti alat yang sebelum ini hanya digunakan sebagai senjata psikologi, tidak mustahil akan digunakan secara praktikal, di mana kuasa yang dikenali sebagai nuklear tersebut akan menjadi lebih dasyat lagi daripada senjata pemusnah besar-besaran yang sampai sekarang belum lagi dijumpai di Iraq.

Sebagai rekod, negara kedua yang diserang Amerika selepas Iraq adalah Syria. Rata-rata pemerhati politik dunia telah meneka dengan tepat bahawa Syria akan menjadi negara kedua yang diserang Amerika selepas Iraq. Walaupun tiada bukti bahawa Amerika terlibat secara langsung dengan krisis yang berlaku di Syria, namun dunia dapat meneka apa sebenarnya yang berlaku. ISIS dan sebagainya hanyalah suatu helah serta propaganda bagi menghalalkan penguasaan ke atas Syria. Apa yang berlaku sebenarnya adalah pertarungan antara Sang Singa dan Sang Beruang, bagi merebut kawasan atau mempertahankan hak yang dinafikan.



[bersambung] >>>>>>>>>>>>PERANG AKHIR ZAMAN SERTA TEORI KEMUNCULAN DAJJAL

Wednesday, April 11, 2018

Cabang-cabang dalam ilmu agama

Zaman sekarang, ramai yang pandai berceramah bab agama. Dia baca dan hurai ayat-ayat tertentu dalam al-Qur'an, sama atau pun lebih hebat daripada / dengan kalangan ustaz-ustaz. Tapi, tak sembahyang. Macam mana tu?

Solat terbahagi kepada dai'mun, fai'lun dan juga khosyi'un. Itu yang saya dengar. Tapi, boleh kah kalau kita berpegang hanya kepada salah satu perkara sahaja daripada tiga perkara tersebut? Mohon para ustaz memberi pencerahan tentang perkara ini. Sebab sebagai umat Islam, saya rasa wajib untuk menyuarakan apa yang terbuku di hati saya ini, agar aqidah saya  ini tidak dipengaruhi oleh ilmu-ilmu yang tidak berlandaskan syariat yang benar.

Begitu juga cabang-cabang ilmu dalam agama seperti feqah dan syariat, makrifat dan tasawuf, tareqat dan sebagainya. Boleh kah ilmu-ilmu ini dipisah pisahkan? Saya dengar, ada salah satu daripada cabang ilmu ini setelah ditambah lebihan nama kepadanya sebagai contoh 'tareqat (x_x_x_x_)' -tempat kosong, (disembunyikan agar tidak menimbulkan fitnah) telah diisytiharkan sebagai sesat oleh JAKIM.  Tetapi melalui pengajian, saya dapati ada juga yang tidak sesat. Jadi, mungkinkah ilmu tersebut jadi sesat disebabkan ada dikalangan pengamal ilmu tersebut yang terpesong dek kerana kejahilan diri?




Saturday, November 18, 2017

Nak update blog tapi malu nak kasi tau tajuk

Dah lame sangat tak update blog. Dan dah lame juga tak gune bahase pasar semasa menulis blog. Kalau blog ni ibarat rumah, gerenti dah bersawang sini sane.

Actually aku (sorry kalau kasar, maklum la bahase pasar), aku ade tajuk gempak nak ditulis dalam entry kali ni. Tapi paham2 je la, sebab status aku ni 'anonymous' sejak dulu sampai sekarang. So aku mesti hati2 la sikit. Takut orang kenal, tahu dan faham. Akhirnya terdedah lah siapa anonymous ini, melalui kisah yang aku paparkan di sini.

So, kalau aku dah decide nanti, aku akan kasi tau ape tajuk gempak tu. Ni kalau orang Google perkataan 'Gempak', (komik yang banyak kartun jepun tu lah, suatu ketika dulu), mau terdampar kat sini nanti. Last2 blah cenggitu jer. HAhah....\\

Berbalik kepada tajuk gempak tadi, aku kasi hint lah sikit. Ia berkenaan teknologi. Teknologi ni memang jadi perdebatan hangat dari dulu sampai sekarang. Kita ambil contoh mudah la. INTERNET. Ramai orang kate ia bagus, tapi ramai juga kate ia membawa banyak keburukan. So mane satu yang betul. Ini lah yang cube aku sampaikan. Tapi bukan tajuk internet lah. Dan tajuk yang aku nak tulis ni nanti, memang menjadi perdebatan hangat sejak dulu lagi. Sejak komputer mula dicipta kot tak salah. Tapi dalam alam melayu ni tak berapa popular tentang perkara ni. Sebab perkara ni bermula dari sebelah barat. Kita semua di timur...

Rase2 korang tau tak tajuknye ape? Tajuk ni memang aku banyak ilmu tentang nya. Bukan nak menunjuk. Sebab aku dah ikut 'idea' yang manusia cipta ni sejak zaman aku kecik lagi. So memang banyak lah yang aku tahu, secara mantiknya.

Sape yang nak tahu??? Jeng,jeng, jeng.......