Saturday, December 24, 2016

Teknologi canggih yang bakal menjelma tidak lama lagi

Sekarang kalau tak silap saya di Dubai, dah banyak kereta yang auto drive. Kereta-kereta yang macam ni banyak memberi kemudahan sebenarnya, disamping mengurangkan risiko kemalangan. Sebagai info, sekarang dah banyak kilang-kilang elektronik yang menghasilkan sensor sensor kenderaan auto ini untuk dieksport ke negara negara maju bagi menghasilkan kereta kereta auto drive ini. Salah satunya adalah negara kita sendiri.

Kalau kereta kereta seperti ini telah memasuki pasaran nanti, saya yakin bahawasanya kemalangan kemalangan terutamanya yang melibatkan motosikal dapat dikurangkan. Ini kerana melalui pengamatan saya, penunggang motosikal lah yang paling banyak terlibat dalam kemalangan. Kebanyakan yang terbabit dalam kemalangan tersebut adalah disebabkan oleh sikap mereka sendiri, disamping kecuaian yang diakibatkan oleh kenderaan lain.

Kenderaan canggih ini dapat mengesan objek objek yang menghampiri kenderaan ini dan seterusnya akan mengambil langkah 'mencegah' dengan cara mengelak objek tersebut daripada terus berlanggar dengannya. Ia ibarat 'perisai' yang sentiasa mengawasi keseluruhan badan kenderaan canggih ini.

Walaubagaimanapun, tidak dinafikan bahawa setiap teknologi mempunyai kelemahannya tersendiri. Namun kita juga sebenarnya mestilah berusaha bagi mengelakkan perkara tidak diingini ini daripada berlaku di dalam hidup kita. Salah satunya adalah dengan penggunaan teknologi yang bermanfaat seperti ini.

Selain itu, saya juga mengimpikan setiap urusniaga  yang ada pada hari ini di lakukan tanpa melibatkan hubungan langsung sesama manusia. Bukan untuk menafikan hubungan harmoni sesama manusia seperti yang ada sekarang, tetapi ia sedikit sebanyak dapat mengurangkan risiko perselisihan faham yang mungkin juga akan merebak ke tahap permusuhan . Lebih teruk lagi jika ia menjadi perbalahan serta pertelingkahan yang sudah semestinya mempunyai kaitan dengan unsur yang negatif. Maksud saya di sini, alangkah baiknya jika teknologi robot menjadi perantara sesama manusia. Mengambil dan memesan makan di fast food chain restaurant di lakukan sepenuhnya oleh robot. Manusia hanya terlibat di peringkat pengurusan, dan terlibat dengan pelanggan hanya dalam bentuk perhubungan tidak langsung. Sekarang di Jepun, sudah ada pasaraya yang semuanya dilakukan oleh robot. Manusia hanya terlibat di peringkat pengurusan seperti penjaga stor dan juga pegawai. Kumpulan sokongan adalah sepenuhnya terdiri daripada robot-robot yang sentiasa melakukan kerja dengan kesilapan yang paling minimal, dan hanya perlu diselenggara oleh manusia apabila telah sampai masa untuk diselenggara.


Monday, August 8, 2016

Perbahasan mengenai di mana Allah berada

Ahli sunnah sepakat mengatakan bahawa Allah wujud tidak bertempat. Ini juga membawa maksud bahawa Allah berada di mana-mana sahaja mengikut kehendakNya. Namun begitu, ada sebahagian lagi pendapat iaitu golongan yang terkenal dengan gelaran Wahabi, mengatakan bahawa Allah berada di Arsy, seperti yang dinyatakan di dalam al-Qur'an di dalam surah As-Sajadah (surah ke 32, ayat ke-4) iaitu :

Allah yang menciptakan langit dan bumi dan apa yang ada di antara keduanya dalam enam masa, kemudian Dia bersemayam di atas ‘Arsy. Bagimu tidak ada seorang pun penolong maupun pemberi syafaat selain Dia. Maka apakah kamu tidak memperhatikan?

Lalu pendapat manakah yang lebih tepat?

Sebelum melanjutkan, maafkan saya terlebih dahulu kerana saya bukan lah sesiapa. Saya hanya seorang sarjana muda di dalam bidang perniagaan, yang sememangnya tiada kaitan dengan ilmu al-quran mahupun hadis. Namun sebagai seorang Islam, saya merasakan bahawa saya juga layak untuk memberi pendapat dan juga menerima kritikan melalui hujah dan saluran yang betul dari pembaca budiman...

Saya merasakan bahawa kedua-dua pendapat tersebut ada kebenarannya. Saya mengambil hujah berkenaan 'masa'. Jika anda pernah membaca buku bertajuk 'Hakikat takdir dan keabadian masa' karya Harun al-Yahya (nama pena). Idea di dalam penulisan buku ini menekankan bahawa Allah tidak terikat dengan sistem masa seperti makhluk. Yakni dapat juga dikatakan bahawa Allah tiada permulaan dan tiada pengakhiran, kerana Dia lah permulaan dan Dia juga lah pengakhiran, seperti yang terdapat di dalam 99 namaNya.

Jika dilihat di dalam surah as-Sajadah di atas, 'Allah yang menciptakan langit dan bumi dan apa yang ada di antara keduanya dalam enam masa, kemudian Dia bersemayam di atas ‘Arsy'. 

Ia seperti membawa maksud bahawa Allah dapat melakukannya secara serentak, dengan mengambilkira bahawa Dia tidak terikat dengan masa. Apa yang saya cuba sampai kan di sini adalah, Allah menciptakan langit dan bumi dan dalam masa yang sama, dia juga bersemayam di atas 'arsyNya. Perkataan 'kemudian' di dalam ayat tersebut seakan-akan berfungsi sebagai 'gambaran' sahaja, supaya manusia dapat memahami urutan sesebuah kisah tersebut. Kerana manusia juga dijadikan melalui pelbagai fasa dan proses (masa dan proses saling berkaitrapat antara satu sama lain). Jika perkataan 'kemudian' membawa maksud 'selepas itu', maka pembahasan mengenai Allah tidak terikat dengan masa menjadi tidak relevan dan itu adalah sesuatu yang mustahil. Keterbatasan akal manusia memerlukan kita memahami bahawa sesuatu perkara itu memerlukan 'proses' tertentu, sedangkan di sisi Allah, ia tidak perlu dan juga tidak membawa sebarang kesan.

Dengan ini dapat disimpulkan juga bahawa Allah wujud tidak bertempat adalah hujah yang boleh diterima kerana Allah dapat melaksanakan apa jua yang dikehendakiNya samada tempatNya di 'arsy ataupun tidak.

Dapatkah anda memahami bagaimana ia berlaku? Sesungguhnya tiada yang mustahil bagi Allah.

Wednesday, July 13, 2016

Biarkan aku bersama melodi sepi

Orang kata, kalau kita sepi, buat lah sesuatu. Tapi aku...

Aku malu jika orang tahu kesepian ku ini. Ramai juga orang yang bahagia walaupun tidak berteman. Tapi yang pastinya, bukan aku...

Sepi ini telah bertukar menjadi dendam. Ku lihat banyak manusia yang tidak layak untuk menjaga amanah, diberikan amanah. Aku hairan dengan apa yang berlaku. Di kala ada manusia yang ingin kan amanah, tidak dianugerah, padahal dia lebih baik dalam menjaga amanah, berbanding manusia yang tidak layak dan khianat. 

Lambat laun, detik itu akan tiba jua. Mungkin ketika itu, aku tidak lagi berdendam. Tetapi, bagaimana jika aku masih berdendam?

Oh....pedih rasa. Ku lihat juga, ada manusia yang telah menjadi baik dan alim seperti alimnya seekor kucing, selepas mereka bernikah. Persoalannya, adakah pernikahan itu penyebab dia berubah? Dan jika benar, adakah dia benar-benar berubah? Bagaimana jika dia hanya berubah menjadi baik oleh kerana hendak menikah? Tidak malukah dia ? Menyamar menjadi baik ? Teramat malu lah sepatutnya orang ini kerana teramat dayus dan hipokritnya.